Menikmati Sejuknya Kebun Teh Sirah Kencong, Blitar

Kalau selama ini kamu cuma tahu wisata di sekitaran Blitar cuma Alun-Alun atau Candi Penataran, saatnya mengunjungi kebun teh yang satu ini!


Kebun Teh Sirah Kencong terletak di Desa Ngadirenggo, Wlingi. Dari Wlingi kamu bisa mengambil jalur ke utara, ke arah Perkebunan Sirah Kencong. Akses jalannya lumayan mudah untuk saya yang waktu itu menggunakan motor. Liburan keluarga menggunakan mobil? Masih bisa kok. Sejumlah jalur masih dalam tahap pembangunan (pas saya ke sana), cenderung becek dan sedikit berbahaya kalau kurang terbiasa. Lebih tepatnya, cek Google Maps aja deh.



Dalam perjalanan menuju kebun teh Sirah Kencong, kita akan melalui hutan jati dan sengon. Pengen sih berhenti buat ambil banyak foto, atau justru parkir dan sekalian buka hammock. Berhubung baru pertama kali ke sini dan belum tahu situasi, jadi mending enggak deh.😓


Setelah kurang lebih satu jam perjalanan, kita akan bertemu dengan tanda masuk kawasan Sirah Kencong. Dari sini, kurang lebih lima menit kemudian ada loket masuk kawasan wisata. Setelah itu, silakan eksplorasi sendiri hijau segarnya, deh! Asyik banget untuk berfoto ria atau santai sejuk sama keluarga.


Eh, liburan ke kebun teh nggak cuma sekedar menikmati kesejukannya lho. Di kawasan kebun teh, ada kompleks candi dengan nama yang sama. Uniknya, masing-masing candi ini cenderung rendah dan tidak memiliki atap seperti yang biasa kita lihat pada candi pada umumnya. Relief candi pada dindingnya pun cukup sederhana dan lumayan pudar. Menurut sumber yang saya baca, relief Candi Sirah Kencong menceritakan tentang pertapa Gagangaking menolak harimau putih yang ingin memakannya. Beberapa bagian candi ini sekarang disimpan di Museum Jakarta.



Sebetulnya ada air terjun di kawasan seluas 279 hektar ini. Tapi karena langit cukup mendung dan jalanan yang tadi dilalui cukup mengkhawatirkan, maka piknik kali ini harus disudahi. Selain itu, Kebun Teh Sirah Kencong ini juga merupakan salah satu jalur pendakian menuju Gunung Buthak. Belum coba sih, tapi sepertinya jalurnya lumayan panjang. Namun dengan pemandangan yang jauh lebih apik daripada jalur Panderman, Batu, kayaknya boleh nih coba lewat jalur ini lain kali, sekalian menengok air terjun tadi ya 😁.

Dari beberapa gunung di Indonesia ini, mana yang sudah pernah kamu kunjungi?


Imaniar Hanifa

Pemburu keindahan pagi. Penikmat semesta. Pengagum Indonesia. Introvert yang suka terlibat aktivitas sosial.

40 komentar:

  1. Ini asik banget! Pengen kesana ah kapan-kapan

    BalasHapus
  2. wiii keren, jauh ga sih dari kota Blitarnya?

    -M.
    http://www.inklocita.com/2017/04/beli-jr-pass.html

    BalasHapus
  3. indah banget ya pemandanganya. tenang banget kalau disitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tenang sangat, cocok buat refresh pikiran :D

      Hapus
  4. Keren kebun tehnya. Kayak yang pernah saya kunjungi di Cameron Highland, Malaysia.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau di Malaysia ada candinya nggak? Hihihi :D

      Hapus
  5. kondisi candinya tersusun rapi ya,ohiya itu banyak plang nama gunung ya?

    BalasHapus
  6. Ini sih namanya untung banget. Sudah keren pemandangannya eh dapat bonus candi. Ada tempat ngetehnya juga gk mbk?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada mas, cuma aku belum sempat mampir sih :D

      Hapus
  7. Wah tempatnya bagus banget, kapan-kapan kalo ke Blitar mau banget ke sini.

    BalasHapus
  8. Eh ini ganti template ya dan jadi berkerudung ya? Kayaknya dulu nggak kayak gini deh.. (ketahuan jarang mampir). \:p/

    Seruu. Gue juga kemarin abis dari puncak. Emang segernya kebun teh nggak ada yang ngalahin deh. Muahahaa (malah curhat).

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, iya nih udah beberapa bulan berevolusi, tapi belum maksimal ngeblognya :p

      Lah malah curhat, ajakin muncak dong :v

      Hapus
  9. wahh kebun tehnya sejuk banget ^_^
    aku selalu suka deh aroma pegunungan yang adem begitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti suka banget deh kalau ke kebun teh ini :D

      Hapus
  10. Duuuuh adem banget tuuh di tengah kebun teh. Ajak aku dongs ke sana. Dari Tulungagung lumayan deket kaan ke Blitar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Agak jauh, tapi masih sabi laaah :D

      Hapus
  11. Duh, keinginanku pengen ke kebun teh belum kelaksana. Lihat ini jadinya pengen cepat2 main ke kebun teh, pengen bisa merasakan indahnya pemandangan dan sejuknya :)

    Candinya terlihat terawat ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga segera yaaa!
      Iya, candinya memang nggak utuh tapi lumayan terawat :)

      Hapus
  12. wah ada candi ada candi
    kalo lewat wlingi aku sering liat papan penunjuk jalan ke sini
    ternyata bagus ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bagus nih, cocok buat direkomendasikan untuk wisatawan :)

      Hapus
  13. Mba dari kota Blitarnya kira2 berapa jam?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekitar 1,5 - 2 jam kalau lancar mba

      Hapus
  14. Seru banget. Sudah dapat pemandangan cantik, udara sejuk, masih dapat bonus ketemu candi. Kapan-kapan kalau ke Blitar harus mampir nih.

    BalasHapus
  15. Kepengen ke sini lagi nih sama suami dan anak-anak. Duluuu...pernah ke sini sama mantan pacar hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aih, mantan pacar :))
      Kalau sama keluarga lebih romantis ya mbak

      Hapus
  16. Pas mau kesini, bingung, antara mau ke pantai apa ke kebun teh. Tapi hasrat buat ke pantai lebih kuat, jadi kapan-kapan deh ke sini juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak pipit kan Kediri, jadi deket aja dongs ��

      Hapus
  17. dket rumah temen nih , mungkin kapan2 bisa kesana :)

    BalasHapus
  18. Kebun teh identik sama sejuk dan menenangkan ya
    Jadi kangen ke Bandung:"

    Follow balik dong mba di onix-octarina.blogspot.com
    Matur Nuwun:)

    BalasHapus
  19. seru kan bisa main ke kebun teh sirakencong, sebagai warga blitar lokasi ini dijadikan sebagai lokasi wisata bahkan disekitarnya ada Buper juga ... wkwkwk

    BalasHapus
  20. Candi di kebun teh? Wah, ini namanya sekali singgah dapat dua piknik :)

    BalasHapus

Moderasi aktif | Komentar akan muncul setelah dimoderasi.